Wednesday, March 4, 2009

Peperangan Rohani ( Spiritual Battle)


“SPIRITUAL BATTLE” (PEPERANGAN ROHANI)

“Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis;karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara.Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu”. ( Efesus 6: 12-13)
       Gambar : Perlengkapan Perang serdadu ( tentara Romawi)                                                          
                                                                           

Rasul Paulus ketika berada di penjara oleh bimbingan Roh Tuhan (Roh Kudus) , ia menuliskan suratnya kepada jemaat Efesus tentang perlengkapan senjata Allah. Orang-orang Kristen yang sudah dilahir barukan oleh Roh Kudus mau tidak mau,suka atau tidak suka akan terlibat dalam peperangan rohani (spiritual battle). Dan Rasul Paulus mendapat hikmat dari Roh Kudus untuk melihat perlengkapan perang serdadu (tentara) Romawi. Mengapa mereka bisa selalu menang dalam pertempuran (dalam peperangan)? Rasul Paulus menuliskan ada 7 (tujuh) perlengkapan senjata Allah untuk mengalahkan semua kuasa kegelapan.


Salah satu kata yang paling ditakuti oleh setiap insan di bumi adalah “perang” atau “peperangan”. Sebab itu umat manusia di seluruh dunia selalu berusaha untuk menghindari akan adanya perang dengan berbagai cara. Manusia telah berupaya sekuat tenaga untuk menciptakan perdamaian di dunia. Badan internasional Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) dibentuk dengan tujuan untuk mewujudkan dunia yang damai dan tenteram, meski kenyataannya sampai saat ini di beberapa belahan dunia tetap saja terjadi peperangan. Ya, manusia pada dasarnya sama sekali tidak menghendaki atau mengharapkan adanya peperangan. Akan tetapi, Alkitab justru menyatakan hal yang sebaliknya.

Hal tersebut dapat kita lihat kembali sebagai berikut : “ Maka timbullah peperangan di Surga. Mikhael dan malaikat-malaikatnya berperang melawan naga itu dibantu oleh malaikat-malaikatnya, tetapi mereka tidak dapat bertahan, mereka tidak mendapat tempat lagi di Surga. Dan naga besar itu, si ular tua, yang disebut Iblis atau Setan, yang menyesatkan seluruh dunia, dilemparkan ke bumi, bersama-sama dengan malaikat-malaikatnya” (Why 12 : 7-9). Dan firman Tuhan di Alkitab berkata bahwa senjata peperangan rohani kita bukan senjata duniawi, melainkan kuasa Allah untuk merobohkan benteng-benteng (Bdk 2 Kor 10:4).

Peperangan yang sebenarnya bukanlah menyangkut kecerdasan intelek atau keunggulan teknis, melainkan menyangkut kuasa rohani. Kita tidak berperang menurut daging, melainkan menurut Roh. “ Bukan dengan keperkasaan dan bukan dengan kekuatan, melainkan dengan Roh-Ku, firman Tuhan semesta alam” (Zakaria 4:6). Dalam Ulangan 6 : 7-8, Allah memperingatkan kita dengan sungguh-sungguh untuk tidak melupakan perintah-perintah-Nya, baik ketika kita duduk, berjalan, berdiri, berbaring ataupun bangun. Kita mesti menaruhnya di hadapan kita serta memegangnya dengan teguh sebagai petunjuk dan tanda yang tetap.Tentulah Allah tidak memerintahkan demikian tanpa alasan.Ia mengetahui bahaya dan kesukaran yang menghadang kita. Ia tahu akan serangan dan godaan Iblis yang datang bertubi tubi . Oleh karena itu, Ia ingin memperingatkan, mempersenjatai dan melindungi kita dari serangan-serangan itu dengan “senjata” terbaik untuk menghadapi “ anak panah berapinya” (Bdk Eff 6:11,16) dan dengan obat yang paling manjur untuk melawan penyakit menular dan pencemarannya yang beracun. Betapa gila dan bodohnya kita ini !. Cukuplah jika kita terpaksa hidup dan berdiam di antara musuh-musuh yang begitu kuat seperti Iblis. Ternyata, kita malah meremehkan senjata dan pertahanan kita. Alangkah malasnya kita memeriksa atau memperhatikannya barang sekejap.

Dua Kekuatan yang Saling Berperang

Disebutkan bahwa peperangan dahsyat yang terjadi adalah peperangan antara bala tentara Surga, di bawah pimpinan Mikhael, melawan Lucifer beserta tentara-tentaranya. Jadi, peperangan yang dimaksudkan di sini adalah peperangan antara kekuatan Allah melawan kekuatan Iblis. Peperangan ini merupakan konflik, perlawanan, pertarungan, perkelahian, pergumulan, atau pertentangan dua kekuatan tadi yang saling bergulat berusaha untuk mengalahkan dan merebut kemenangan.Allah dan setan bergulat untuk memperebutkan manusia di dunia ini. Sebagai orang yang percaya kepada Tuhan, sesungguhnya kitapun senantiasa mengalami peperangan ini. Peperangan yang kita hadapi bukanlah secara fisik melawan musuh yang kelihatan, melainkan secara rohani. Sebagai orang Kristen, banyak kali kita harus mengalami pergumulan atau mengalami pertentangan dalam kehidupan ini.


Peperangan rohani telah pecah antara Michael malaikat pilihan Tuhan melawan Satan,naga,iblis dan malaikat-malaikatnya. Pergunakan perlengkapan senjata Allah. Iblis marah dengan geramnya yang  dahsyat karena dia tahu waktunya sudah singkat dan karena dia tidak mendapat tempat lagi di sorga dan telah di hukum oleh Tuhan Allah ( Wahyu 12:7-9,Matius 25 :41)

Pergumulan tersebut bisa terjadi dalam pikiran. Atau pada saat mengambil keputusan. Atau ketika harus menentukan jalan mana yang harus dipilih, dan lain sebagainya. Dan saya percaya bahwa setiap hari dan setiap saat orang Kristen terus menerus berada dalam situasi peperangan. Peperangan rohani yang kita alami ini seringkali terjadi di dalam hati, kehendak, dan pikiran kita. Namun ada kalanya pula kita mengalami peperangan secara fisik, dalam arti berhadapan dengan kuasa gelap yang menganggu kesehatan kita. Kuasa gelap dari Iblis itu mencoba untuk berperang melawan kesehatan yang Allah berikan secara utuh kepada kita. Kita diganggu dengan sakit penyakit atau kelemahan-kelamahan tubuh lainnya. Ini semua adalah usaha iblis untuk melawan dan mengalahkan kita secara fisik.




  • “ Juga kamu yang dahulu hidup jauh dari Allah dan yang memusuhi-Nya dalam hati dan pikiran seperti yang nyata dari perbuatanmu yang jahat,” ( Kolose 1:21 )



  • “Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus.” ( Filipi 4:7 )

  

Barangkali juga peperangan secara fisik dapat berupa pergumulan yang kita hadapi dalam kehidupan mata pencaharian atau ekonomi kita. Kita menghadapi suatu perlawanan dimana semestinya kita mendapatkan kehidupan mata pencaharian dan rezeki yang wajar, namun tiba-tiba saja kita harus bersaing dengan cukup keras.Hal ini kadangkala menyebabkan kebanyakan pedagang atau pengusaha kemudian berpikir begini, “ Lebih baik jadi pendeta saja, pasti tidak banyak musuhnya !” Tetapi sekali lagi harus diingat, bahwa peperangan rohani yang sebenarnya kita hadapi bukanlah melawan darah dan daging atau manusia, melainkan penguasa-penguasa kegelapan yang seringkali menunggangi dan menggunakan manusia sebagai alatnya.

 Berdasarkan ayat-ayat Firman Tuhan dalam kitab Wahyu tadi, dikatakan dengan jelas bahwa peperangan yang dialami orang percaya bukanlah hanya seperti yang telah diuraikan diatas. Peperangan rohani tersebut bisa juga terjadi dalam hal doktrin, pengajaran, atau kebenaran. Terjadi adu kuasa dan kekuatan (spiritual battle) yang saling bergulat antara dua pihak. Konflik-konflik kedua pihak ini disebut “peperangan rohani melawan si jahat” , yakni berbenturnya kerajaan Allah dengan kerajaan Iblis. yaitu Allah yang membangun kerajaan-Nya di bumi di dalam dan melalui gereja Kristen yang Kudus dan am,dan iblis yang kerajaannya dan daerah operasinya di dunia ini.(Bdk Why 12:7-9, Mat 21:43). Disatu pihak, Alkitab menawarkan dan mengajarkan kepada kita tentang prinsip-prinsip kebenaran di dalam Allah yang setiap hari kita harus jalani sebagai orang percaya. Namun di pihak lain, dunia yang jahat dan sudah dikuasai Iblis ingin mempengaruhi dan menawan kita setiap hari melalui tabiat daging kita yang berdosa dengan menawarkan kepada kita hal-hal yang bertentangan dengan kebenaran Firman Allah melalui majalah, surat kabar atau media massa lainnya, yang sekarang ini cenderung semakin menonjolkan dosa secara terang-terangan.



Di jaman sekarang ini setiap orang punya sandaran rohani, jimat, pegangan, feng-shui, backing rohani, bahkan jin-jin, tuyul yang menjadi sandaran mereka (suhu,dukun,paranormal,orang sakti). Anda akan terkejut bila mengetahui berapa banyak orang-orang yang merupakan saingan bisnis, kompetitor, customer, bahkan rekan kantor yang bersandar pada sesuatu kekuatan lain. Ajak mereka bicara dan kita akan mengetahui siapa atau apa yang mereka andalkan untuk keberhasilan mereka. Dan perlu kita ketahui, siapa atau apapun yang tidak bersama Tuhan Yesus adalah lawan dari keberhasilan dan sukses yang saudara dan saya sedang usahakan (Lukas 11:23).

Kalau kita tidak menyadari hal ini dan tidak berjaga-jaga, kita akan mengalami kebingungan ketika menemui usaha kita digilas secara tiba-tiba. Karir kita dijegal. Proyek kita disabotase. Pelayanan kita dihambat. Asset kita dicuri atau dirusak oleh kejadian yang tak terduga.


                           Pedang Roh Kudus yaitu : Firman Allah adalah senjata kita dalam peperangan rohani di dunia roh (alam roh) melawan iblis dan kuasa kegelapan. Kita harus tinggal di dalam Tuhan dan Firman Tuhan tinggal di dalam kita.Firman Allah adalah Roh dan hidup yang mengandung kekuatan Ilahi.Firman yang keluar dari mulut Tuhan Allah tidak akan kembali kepada-Nya dengan sia-sia ,tetapi akan melaksanakan apa yang dikehendaki-Nya ( Yer 23:29,Yes 55 : 11,Roma 4:21).Ada kuasa di dalam nama Tuhan Yesus.Ada kuasa di dalam darah Tuhan Yesus.

 Peperangan rohani seperti itulah yang banyak kali terjadi pada saat ini. Jadi, istilah “peperangan” di sini janganlah kita tafsirkan sebagai Perang Dunia ke-3 atau perang antar bangsa manapun. Juga bukan merupakan peperangan antara manusia melawan manusia lainnya. Peperangan ini adalah peperangan kita, sebagai umat Allah, melawan kuasa si jahat yang senantiasa berusaha untuk mengalahkan kita. Kita harus menyadari bahwa Allah tidak pernah mendatangkan atau menawarkan perkara-perkara yang jahat kepada umat-Nya. Tetapi kuasa si jahat itulah yang selalu berusaha untuk merenggut dan mengalahkan kehidupan umat Allah. Tadinya sebelum manusia jatuh dalam dosa, manusia tidak mengenal maut dan seharusnya tidak mengalaminya. Namun begitu manusia jatuh dalam dosa, maka maut pun menjadi bagian yang harus dialami manusia. Dan kejatuhan manusia dalam dosa disebabkan manusia tidak dapat bertahan terhadap serangan tipu muslihat yang dilakukan iblis. Manusia telah ditundukkan oleh tipu daya setan.

Musuh Utama Kita dengan Segala Siasatnya

Sebelum kita berperang dan dapat menang dalam peperangan itu, maka terlebih dulu kita harus mengetahui siapakah musuh kita. Kalau kita mengetahui siapa musuh kita sebenarnya, maka untuk menghadapinya akan lebih enak dan jelas sasarannya. Kita tidak akan melakukan serangan secara membabi-buta. Nah, musuh utama kita, sebagai orang percaya, tidak lain adalah Lucifer. Dulunya Lucifer adalah satu malaikat yang sangat dipercaya oleh Allah sendiri. Namun karena dia kemudian memberontak terhadap Allah, maka dia pun dicampakkan ke bumi dan menjadi penguasa alam maut.

Dalam Alkitab dinyatakan bahwa dia memiliki banyak sebutan atau nama. Dalam Wahyu 12:7 dan 9 dia disebut sebagai naga atau naga besar. Di bagian yang lain, dia tidak sendirian dalam kerajaannya. Sebagai penguasa kerajaan maut, dia berusaha menyeret sebanyak-banyaknya orang untuk dijadikan pengikutnya. Itulah sebabnya dalam Kitab Wahyu ini disebutkan pula bahwa iblis dilemparkan ke bumi bersama-sama dengan para malaikatnya. Kemudian, mengapa dalam ayat diatas iblis disebut naga? Naga adalah lambang dari kekuasaan. Jadi, yang dimaksudkan di sini yaitu bahwa iblis memiliki kekuatan yang menaklukkan manusia dalam bentuk kekuasaan.

Dia mempunyai kuasa untuk membuat manusia terpesona dan tunduk kepadanya dan kemudian menyembahnya. Bagaimanakah bentuk kekuasaannya itu? Kekuasaannya itu mewarnai banyak segi kehidupan umat manusia di dunia, dengan tujuan untuk mempengaruhi manusia agar menentang Allah. Pengaruh kekuasaannya antara lain tampak dalam bidang hukum. Dia berusaha mempengaruhi hukum yang berlaku di dunia agar manusia menuruti kehendaknya, dengan demikian manusia berada di pihak yang melawan kebenaran Firman Allah. Selain melalui hukum, naga tersebut juga menyebarkan pengaruh kekuasaannya lewat doktrin atau pengajaran.
                   Roh TUHAN Allah yaitu Roh Kudus berperang bagi kita dan memberikan kita kemenangan oleh karena kasih-Nya dan oleh karena kasih karunia-Nya bagi kita ( Zakaria 4:6). Kita harus berdiri teguh di dalam Tuhan dan di dalam kuat kuasa Tuhan dan  mempergunakan selengkap senjata Allah yaitu perlengkapan senjata Allah ( Efesus 6 : 10-20)

Orang Kristen, umat Allah harus mengetahui doktrin dan ajaran yang sehat dan benar yang alkitabiah. Sebab Iblis adalah musuh yang amat lihai (guru yg amat lihai) yang menyesatkan seluruh dunia. Iblis datang dan menyamar sebagai malaikat terang. Dia bisa saja memakai nama Yesus, mengaku hamba Tuhan, tetapi sesungguhnya dia adalah serigala berbulu domba. Kebenaran akan berbuahkan kebenaran. Terang akan berbuahkan kebenaran. Tetapi dusta akan berbuahkan kepalsuan. Orang Kristen, umat Allah harus menguji setiap roh. Sebab akan banyak nabi-nabi palsu, anti Kristus yang akan datang keseluruh dunia pada akhir jaman dan mengaku diri nabi,rasul,mesias dan menyesatkan banyak orang. Kuat kuasa Tuhan adalah perlengkapan senjata Allah yaitu senjata Roh Kudus dalam peperangan rohani yang antara lain adalah :
1. Ikat pinggang kebenaran
2. Baju Zirah keadilan
3. Kasut kerelaan untuk memberitakan Injil Damai sejahtera
4. Perisai Iman untuk memadamkan panah api dari si ‘ Jahat” yaitu IBLIS
5. Ketopong Keselamatan
6. Pedang Roh yaitu Firman Allah
7. Doa dan permohonan
 

Keterangan Dan Penjelasan Mengenai Perlengkapan Senjata Allah sebagai berikut :

1.Berikatpinggangkan Kebenaran

            Mengapa Rasul Paulus memulainya dengan ikat pinggang kebenaran ? Ikat pinggang kebenaran sangat penting, karena strategi yang paling sering dipakai musuh kita adalah mendustai dan menipu kita.Ada banyak tipu muslihat yang dipakai oleh musuh kita (Iblis) untuk menipu dan menggoda kita. Seringkali tipu muslihatnya berkaitan dengan keselamatan kita dan hubungan kita dengan Allah.Bagaimana kita dapat berikatpinggangkan kebenaran ? Jawabnya sederhana. Kita mengenakan ikat pinggang kebenaran pada waktu kita membaharui pikiran-pikiran kita dengan menolak tipu muslihat iblis dan sungguh-sungguh menghayati kebenaran Allah,yaitu kebenaran dari Firman Tuhan,sehingga kehidupan kita didasarkan atas kebenaran Allah.

2.Berbajuzirahkan Keadilan

            Tentara-tentara kerajaan Roma pada jaman kuno mengenakan bajuzirah yang sangat kuat sebelum mereka menghadapi musuh mereka,supaya bagian dalam dari tubuh mereka terlindung.Menurut Rasul Paulus kita juga harus mengenakan keadilan sebagai baju zirah, supaya kita terlindung dari serangan setan/iblis. Bagaimana kita dapat berbajuzirahkan keadilan ? Kita mengenakan baju zirah keadilan pada saat kita sungguh-sungguh menerima dan mempercayai ajaran Firman Tuhan, bahwa kita telah dibenarkan hanya karena iman sehingga kita diberi posisi yang baru sebagai anak-anak Allah. Kemudian, karena kita telah menerima dan menikmati kasih karunia Allah, kita menyerahkan kehidupan kita kepada-Nya, supaya kita hidup secara benar dan adil. Dengan kata lain supaya kita hidup dalam keadilan.

3.Kakimu Berkasutkan Kerelaan Untuk Memberitakan Injil Damai Sejahtera

            Bagian yang ke 3 dari perlengkapan senjata seorang tentara (prajurit) adalah sepatu yang kuat yang cocok untuk berperang. Sepatu yang dipakai oleh seorang tentara pada jaman kuno penting sekali. Mengapa ? Karena tanpa sepatu yang kuat, ia tidak dapat berdiri teguh dan melawan musuhnya. Tanahnya sering kali licin, khususnya pada waktu hujan, atau sesudahnya, sehingga orang mudah sekali jatuh. Jika seorang tentara jatuh, maka ia dapat terbunuh sebelum ia bisa berdiri lagi. Apakah makna gambaran ini ? Menurut Paulus yang perlu kita kenakan adalah “ kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera”. Hal ini tidak mengherankan, karena penginjilan adalah pelayanan yang menyerang kuasa si jahat (Iblis) atas manusia.
            Jadi dengan memberitakan Injil Yesus Kristus kita menyerang kerajaan musuh kita dan melepaskan orang-orang dari kuasanya.Itu sebabnya pemberitaan Injil sangat penting dalam peperangan rohani. Jadi pemberitaan Injil menghasilkan damai sejahtera karena kita menikmati posisi yang baru di dalam Kristus ( Bdk Roma 5:1 ). Karena itu, setan dapat menyerang kita, tetapi jelaslah kita tidak hidup dibawah kuasanya seperti dulu.Rasul Paulus mendorong kita supaya kaki kita berkasutkan kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera kepada orang lain, supaya mereka juga dapat dilepaskan dari kuasa iblis dan menikmati damai sejahtera yang Tuhan kehendaki bagi mereka.

4.Pergunakanlah Perisai Iman

            Yang keempat, jika kita ingin berdiri tegap dan melawan musuh kita dengan efektif, maka kita harus mempergunakan iman.Tentara-tentara pada jaman kuno sangat bergantung pada perisai mereka, supaya tubuh mereka terlindung dari serangan musuh mereka. Istilah yang dipakai Rasul Paulus menunjuk sebuah perisai yang besar, lebih dari satu meter panjangnya dan hampir satu meter lebarnya.
            Dengan memakai perisai macam ini, hampir seluruh tubuh seorang tentara dapat dilindungi.Perisai ini melambangkan sesuatu yang paling mendasar dalam kehidupan kita, yaitu iman, khususnya iman dalam pengajaran dan janji-janji Allah dalam Firman-Nya.Tanpa iman kita akan sering terkalahkan dalam peperangan rohani. Karena hanya dengan menggunakan perisai, yaitu iman, kita “dapat memadamkan semua panah api dari si jahat”.
            Semua “panah api dari si jahat” melambangkan segala macam serangan dari setan. Setiap kali iblis bekerja untuk menggoda kita, menanamkan pikiran-pikiran negatif, membuat kita ragu akan keselamatan kita dan panggilan kita, atau untuk membentuk suatu pola dosa dalam kehidupan kita, kita diserang dengan sebuah panah api.Syukur kita ucapkan kepada Tuhan, kita mempunyai perisai yang kuat, yaitu iman dalam kebenaran Allah, yang dapat melindungi kita. Jadi marilah kita mengambil dan mempergunakan perisai iman, supaya kita dapat berperang dengan efektif.

5.Terimalah Ketopong Keselamatan

            Yang kelima jika kita ingin berdiri teguh dan melawan musuh kita dengan efektif, maka kita harus menerima dan mengenakan ketopong keselamatan. Hampir semua orang mengerti betapa pentingnya bagian tubuh yang disebut kepala.Sebuah ketopong yang kuat penting sekali dalam peperangan zaman kuno untuk perlindungan bagian kepala. Jika seorang tentara luka pada bagian tubuhnya yang lain selain kepala, seperti misalnya tangannya, mungkin luka tersebut tidak akan terlalu parah. Tetapi jika ia terluka pada bagian kepalanya, maka luka itu dapat berakibat parah sekali sehingga mungkin mengakibatkan kematian.
            Ketopong keselamatan penting bagi kita, karena iblis menyerang kita melalui pikiran kita. Dan salah satu serangan yang sering dilakukannya dalam pikiran kita adalah berusaha untuk membuat kita ragu akan keselamatan kita. Iblis licik sekali, ia memakai strategi untuk menyerang kita.Jika kita mengenakan ketopong keselamatan, maka kita akan percaya kepada Firman Allah dan meyakini keselamatan kita, sehingga serangan iblis terhadap kita tidak efektif.

6.Terimalah Pedang Roh

            Jika kita ingin berdiri tegap dalam melawan musuh kita dengan efektif, maka kita harus menerima dan memakai pedang Roh Kudus. Pedang merupakan senjata yang sangat penting bagi seorang tentara pada jaman kuno.Senjata ini dapat dipakai untuk membela diri dari serangan musuh, tetapi juga untuk menyerang dan membunuh musuh.
            Pedang yang kita pakai yaitu Firman Allah, juga dapat dipakai untuk membela diri atau untuk menyerang kerajaan si pendusta. Kita memakai Firman Allah untuk membela diri pada saat kita menolak tipu muslihat iblis dan tetap percaya pada kebenaran Allah. Kita juga memakai pedang Roh Kudus yaitu Firman Allah untuk menyerang musuh kita waktu kita memberitakan Injil kepada orang lain dan melepaskan mereka dari pengaruh setan melalui konseling dan pelayanan pemulihan. Kita akan seringkali digoda oleh musuh kita, tetapi jika kita menerima dan memakai pedang Roh, maka kita akan berdiri teguh dan tetap berjalan dalam kemerdekaan dan kemenangan di dalam Kristus.

7.Pentingnya Doa

            Yang terakhir, jika kita ingin berdiri tegap dan melawan musuh kita dengan efektif maka kita perlu berdoa. Pada saat kita diserang oleh musuh kita, kita perlu berdoa dan minta bimbingan dari Tuhan komandan dan pahlawan perang kita, supaya kita mengetahui dengan persis apakah kita mundur,maju,waspada dan berjaga-jaga atau senjata Allah yang mana yang paling kita perlukan agar kita dapat membela diri dan menyerang iblis dengan efektif.
            Doa atau berdoa adalah merupakan salah satu bagian dari perlengkapan senjata Allah karena ada “kuasa rohani yang sangat besar dan efektif” untuk menyerang musuh kita.Ada kuasa di dalam doa orang benar yaitu kuasa Allah, kuasa Roh Kudus. Dengan berdoa itu berarti kita mempersilahkan Tuhan yang bekerja dan berperang bagi kita, melawan musuh-musuh kita sehingga mereka dapat dilepaskan dari kuasa iblis dan menikmati damai sejahtera yang Tuhan kehendaki bagi mereka ( Bdk. Yakobus 5 : 15-17, 1 Timotius 2 : 1-4 ).
            Rasul Paulus pun sangat merasakan kebutuhannya untuk didoakan oleh saudara-saudara seimannya. Mengapa ? Karena ia terlibat secara langsung dalam peperangan rohani. Setiap kali ia menginjili orang lain, ia menyerang kerajaan musuh yang kuat. Tanpa perlindungan Tuhan Allah ia tidak akan bisa bertahan. Tanpa kuasa Tuhan Allah, ia tidak akan bisa melepaskan orang lain dari kuasa gelap.
            Kita tidak akan dapat bertahan melawan musuh kita yang licik,kuat dan jahat jika kita tidak berada di dalam Tuhan dan di dalam kekuatan kuasa-Nya. Itulah sebabnya kita harus mementingkan doa dalam kehidupan kita masing-masing dan saling mendoakan supaya Tuhan melindungi dan memakai kita sebagai tentara-tentara (prajurit) yang tidak takut, tetapi tetap maju demi nama Juru Selamat kita, Yesus Kristus Tuhan.

Tuhan menghendaki agar umat-Nya mencintai Firman yang telah Dia sampaikan secara lengkap di Alkitab dan menaati semua perintah-Nya dan menuruti kebenaran-Nya. Namun iblis berusaha untuk menyebarkan doktrin atau pengajaran yang menentang Allah melalui guru-guru sesat, nabi-nabi palsu dan antikristus. Rasul Paulus dalam suratnya kepada Timotius dalam menghadapi pengajar sesat agar waspada dan hati-hati terhadap pengajaran yang disampaikan kepada jemaat karena menyangkut akan keselamatan jiwa mereka. Di dalam artikel singkat ini ini penulis memaparkan tentang 7 pokok ajaran yang harus diketahui dan dimiliki orang Kristen sebagai perlengkapan senjata Allah dalam menghadapi iblis, sehingga membuat iblis tak berkutik dengan ajarannya, yaitu : 1. Kesepuluh Firman Allah ( Hukum Taurat Allah ) 2. Pengakuan Iman Rasuli 3. Doa Bapa Kami 4. Baptisan 5. Perjamuan Kudus 6. Pengakuan Dosa 7. Doa Syafaat

Di samping itu, naga ini juga menyebarkan pengaruh kekuasaanya di dunia melalui para penguasa atau pemerintah yang menentang Allah dengan berusaha untuk menutup pemberitaan Injil. Pengaruh kekuasaan naga tersebut bisa kita lihat di negara-negara komunis maupun di negara komunis yang sekarang masih bertahan. Itulah sebabnya mengapa disini Iblis atau Lucifer disebut sebagai naga. Naga itu adalah lambang dari kekuasaan yang digunakannya dengan tujuan untuk menaklukkan dan menguasai umat manusia supaya mereka tunduk menyembahnya dan tidak lagi percaya kepada Tuhan. Selanjutnya, iblis atau Lucifer ini disebut juga sebagai ular tua. Alkitab mengatakan demikian : “ Dan naga besar itu, si ular tua , yang disebut Iblis atau Satan, yang menyesatkan seluruh dunia, dilemparkan ke bawah…..” (Why 12:9).

Jadi, dalam ayat ini iblis diterangkan mempunyai dua sebutan atau gelar, yaitu naga besar dan ular tua. Sekali lagi, sebutan ini hanyalah menggambarkan sifat, karakter atau pekerjaan iblis. Kalau naga tadi melambangkan kekuasaannya, maka ular ini adalah lambang dari sifatnya yang penuh dengan kelicikan, penipuan dan kebohongan untuk menyesatkan manusia. 

Rasul Paulus mengatakan : “Tetapi dalam semuanya itu kita lebih daripada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita”. ( Roma 8:37)


Peperangan sedang berlangsung di sekitar kita,dan kita bukan sekedar mengamatinya.Orang-orang Kristen adalah peserta-peserta yang aktif bersama-sama dengan malaikat-malaikat terang dalam melaksanakan rencana-rencana kerajaan Allah di muka bumi.Iblis dan malaikat-malaikat kegelapannya akan melawan kita. Kadang-kadang pencobaan-pencobaan yang mengarah pada dosa.Kadang-kadang dengan penyesatan-penyesatan yang lihai.Kadang-kadang dengan kekuatan yang ganas dan kebencian. Tetapi di dalam Kristus kita lebih dari pemenang-pemenang,dan malaikat-malaikat yang kudus siap untuk melindungi kita dan berperang bersama kita.


Soli Deo Gloria



LAGU PUJIAN KIDUNG JEMAAT 339: 1-3

“MAJU LASKAR KRISTUS”


Maju laskar Kristus,lawan kuasa g’lap! Ikut salib Yesus sungguh dan tetap !
Rajamu sendiri jalan di depan,majulah iringi panji cemerlang !

            Ref : Maju,laskar Kristus,lawan kuasa g’lap !
                      Ikut salib Yesus,sungguh dan tetap !

Saat dianjungkan panji Penebus,kuasa Iblis mundur,dikalahkan t’rus.
Goncanglah neraka,kar’na mendengar.Sorak-soraimu nyaring menggegar.


Bagai laskar jaya G’reja maju trus ! Di jejak teladan saksi yang kudus.
Kita satu tubuh yang kudus dan am.Satu pengharapan,satu pun iman.

8 comments:

  1. Tuhan..ajar kami bahwa Engkau lebih besar dari musuh-musuh kami. Musuh kami turun temurun yaitu : iblis, dunia dan tabiat daging kami yang berdosa selalu ingin menghancurkan dan menenggelamkan kami.Tanpa pertolongan-Mu Bapa kami tidak dapat menang melawan musuh-musuh kami. Yakinkan kami ya Allah bahwa oleh kematian dan kebangkitan Kristus, kami beroleh kemenangan yang sejati..amin

    ReplyDelete
  2. hadoh artikel yg berat ... heheheh

    donlot mp3 rohani Kristen kk, gratis !! www.franq.co.cc
    Jbu All

    ReplyDelete
  3. Kita sekarang hidup ditengah-tengah dunia dimana aktivitas iblis, kuasa kegelapan dan kejahatan supranatural semakin meningkat.Banyak hal yang dulu tersembunyi sekarang telah dibukakan Tuhan melalui kesaksian mereka yang dilepaskan dari cengkraman iblis dan kuasa kegelapan. Sebagai anak-anak Allah, sebagai umat Tuhan kita membutuhkan kebangunan rohani di dalam kehidupan kita.Karena kita tahu apa maksud rancangan dan rencana iblis. Iblis haus akan darah dan menginginkan banyak jiwa binasa bersamanya di neraka.Iblis datang untuk mencuri,membunuh dan membinasakan.Pergunakan seluruh perlengkapan senjata Allah..

    Terimakasih buat kunjungannya dan opininya di blog Bunga Bakung ini..

    Salam sejahtera,

    Orlando I P Ginting

    ReplyDelete
  4. Sebagai tambahan berbagi berkat Tuhan :

    Langkah-langkah Menuju Kemerdekaan di dalam Kristus :
    1. Langkah 1 : Pilih Kenyataan Bukan Kepalsuan
    2. Langkah 2 : Pilih Kebenaran Bukan Tipu Muslihat
    3. Langkah 3 : Pilih Pengampunan Bukan Kepahitan
    4. Langkah 4 : Pilih Ketaatan Bukan Pembrontakan
    5. Langkah 5 : Pilih Kerendahan Hati Bukan Kesombongan
    6. Langkah 6 : Pilih Kemerdekaan Bukan Keterikatan
    7. Langkah 7 : Pilih Penolakan Bukan Penyerahan

    Dalam setiap langkah kita membaca suatu penjelasan tentang prinsip-prinsip Alkitabiah yang harus kita terapkan dalam kehidupan kita.Kemudian kita berdoa dulu dan meminta :
    1. Supaya Tuhan menjaga,memelihara dan melindungi hati dan pikiran kita.
    2. Supaya Tuhan menyatakan kepada kita semua dosa yang harus kita akui satu persatu dan tinggalkan.Kita sungguh-sungguh membuka hati kita di hadapan Tuhan dan minta supaya Ia menyatakan semua dosa yang belum ditinggalkan dan semua ikatan yang belum diputuskan ( misalnya seperti : keterlibatan dengan “kekuatan Gaib”/Kuasa Gelap,upacara setan/okultisme,ajaran sesat,agama palsu,kebencian,memendam kemarahan,kepahitan,pembrontakan terhadap pemerintah,suami,orang tua,majikan dan Allah sendiri,kesombongan, homoseksual,lesbian,pornografi,onani,masturbasi,berjinah,memelihara pikiran-pikiran kotor/cabul,dosa keterikatan seksual,dosa incest (pelecehan seksual/hubungan seksual dengan orang sedarah misalnya dengan adik,kakak,ibu,bapak),aborsi,keinginan bunuh diri,santet atau guna-guna,dosa yang diwariskan melalui keturunan/nenek moyang/ikatan perjanjian.)

    Kemudian kita mendengarkan suara Roh Kudus dan mencatat semua dosa yang Ia tunjukkan kepada kita.Akhirnya kita berdoa untuk mengakui dan meninggalkan dosa kita satu persatu,menolak dan memutuskan dan menyangkalinya di dalam nama Tuhan Yesus dan memohon pengampunan Tuhan, sehingga kita dilepaskan dari pengaruh dan ikatan iblis dalam bagian tertentu dari kehidupan kita.

    Salam Sejahtera dalam kasih Tuhan Yesus,
    Orlando I P Ginting

    ReplyDelete
  5. Yesus Dasyat !!!

    isinya luarbiasa,pengajaran yg bapak sampaikan seperti pengajaran pd umumnya di gereja pentakostal karismatik . setelah sy melihat asal usul Bapak dari GBKP dan sekarang di GPIB . Berarti sudah terjadi revolusi besar di tubuh gereja kesukuan .

    Sy mau tanya, apa pengajaran ini sudah disampaikan di gereja suku ? krn sy melihat bapat sangat dekat dengan Roh Kudus, dan kita bisa lihat juga gereja suku spt GBKP , jarang sekali melibatkan Roh Kudus, memang percaya tapi tidak dekat dengan Roh Kudus.

    Yesus memberkati kita semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat saudara Arya yang dikasihi Tuhan,terimakasih buat opini dan apresiasinya..

      Salam sejahtera dalam kasih Tuhan Juruselamat kita, Tuhan Yesus Kristus..


      Kita percaya bahwa Tuhan Yesus sebagai kepala gereja terus berkarya di dalam gereja-Nya..Dan kita memahami bahwa gereja bukanlah gedungnya dan bukanlah menaranya.Gereja adalah orangnya yaitu : orang yang dipanggil dari kegelapan dunia ini dan masuk dalam terang kasih karunia Tuhan Yesus Kristus..


      Sebenarnya setiap orang yang sudah percaya dan menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat dan lahir baru, mereka memiliki Roh Kudus dan dekat dengan Roh Kudus.Masalahnya banyak kita orang percaya/kristen tidak mengetahui dan tidak menyadari status baru kita di dalam Tuhan. Kita adalah anak-anak Allah dan kita adalah istimewa di hadapan Allah oleh karena kasih karunia Allah, karena Tuhan Allah telah memilih kita sebelum dunia ini dijadikan di dalam Kristus Tuhan kita..Tuhan menginginkan kita mendekat kepada-Nya.Karena Roh Kudus dicurahkan dan dianugerahkan kepada kita oleh Injil Kasih karunia Tuhan Yesus..Sekarang gereja-gereja sukupun sudah mengajarkan jemaat untuk tidak terlibat dengan okultisme (kuasa gelap ), karena iblis akan menghancurkan hidup kita melalui keterlibatan kita dengan okultisme..

      Regards,
      Bujur ras mejuah-juah kita kerina..

      Orlando I P Ginting

      Delete
  6. Saya rasa, kita harus mendukung Pa Ahok di dalam Doa, karena yang nampak, bukan lagi peperangan pa ahok melawan manusia, tetapi melawan penguhulu2 diudara yang penuh dengan tipu muslihat....Jika Allah dipihak kita, siapakah lawan kita? Amin,....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya..saya setuju..Amin..Mari kita berdoa syafaat buat para pemimpin negara kita (presiden dan wakilnya), penguasa, para gubernur,pemerintah negara kita agar Tuhan berikan hikmat dan kebijaksanaan bagi mereka untuk menjalankan roda pemerintahan. Agar negara kita aman, tentram dan damai sejahtera..God bless..

      Salam sejahtera,

      orlando i p ginting

      Delete

We Love Israel

We  Love Israel

Informasi Lowongan Kerja